Sunday, 20 April 2014

Media sosial: Keperluan vs Kehendak


Assalamualaikum dan Salam Sejahtera buat semua rakan. Semoga anda semua berada dalam keadaan sihat sejahtera hendaknya. Entri hari ini adalah pandangan penulis berkaitan dengan media sosial.

Kalau ingin berbicara tentang media sosial, memang tak habis dalam masa satu dua hari. Pelbagai jenis media sosial yang muncul mutakhir ini seumpama cendawan tumbuh selepas hujan. Seingat saya, kalau dahulu media sosial yang popular seperti Friendster, MyRakan antara yang menjadi tumpuan para remaja.

Selain yang disenaraikan di atas, yang mungkin sudah menjadi sejarah masa lalu, pelbagai lagi jenis media sosial yang wujud menggantikan mereka. Twoo, Google+, Blog, Twitter, Facebook, Line, WeChat, Whatsapp, Instagram antara produk perkhidmatan yang semakin popular dan mendapat tempat dalam kalangan remaja dan masyarakat masa kini.

Pelbagai ciri yang memudahkan perhubungan yang ditawarkan oleh pengendali perkhidmatan yang menyebabkan produk mereka mendapat tempat dihati pengguna. Tak perlulah saya huraikan apakah kebaikan atau fungsi media sosial yang dinyatakan. Rasanya, rakan – rakan lebih arif dari saya dalam hal ini.

Persoalan sekarang, adakah ia suatu Keperluan atau Kehendak?

Jawapan kepada soalan di atas ada dalam diri masing – masing. Ada yang mengatakan ia merupakan suatu keperluan yang mesti ada dalam kehidupan dan ada juga yang menyatakan ia suatu kehendak, ada atau tak ada tidak menjadi masalah. Sehingga kini, saya hanya ada Facebook, Google+, Blog dan Twitter sebagai media sosial yang saya gunakan untuk berkomunikasi atau berkarya. Tapi, yang paling aktif adalah Facebook dan Blog, walaupun jarang – jarang.

Ada beberapa orang rakan saya yang tanya “ko tak ada ke Whatsapp?”. Saya jawab selamba je “tak ada lagi”. Untuk masa ini, saya fikir tak perlulah untuk ada media sosial yang lain seperti WeChat atau Whatsapp, mungkin suatu hari nanti. Cukuplah dengan apa yang ada. Kalau ada banyak tapi tak aktif, tak ada gunanya. Banyak perkara yang saya fikir lebih mendesak untuk dibuat masa ini. Insyallah, bila keadaan “memerlukan dan mengizinkan”, saya akan lebih bersedia untuk menerimanya.


No comments:

Post a Comment

Assalamualaikum W.B.T

Cer Komen SIkit...hi3

Kutipan Derma