Sunday, 4 September 2016

Rakyat Kelantan Gaji Rendah?


Pada 29 Ogos yang lalu, penulis tengok satu keratan akhbar yang dikongsi di laman instagram. Tajuk keratan akhbar tersebut adalah "Rakyat Kelantan berpendapatan paling rendah di Malaysia" seperti yang terdapat dalam gambar diatas. Rasa nak ulas pada entri kali ini.

Keratan akhbar ini memaparkan kajian Keadaan Isi Rumah ke-2 yang dijalankan oleh Institut Penyelidikan Khazanah (KRI) pada tahun 2016 ini mendapati lebih 30% isi rumah di Kelantan berpendapatan kurang RM 2000 sebulan. Memang semua sedia maklum akan keadaan Kerajaan Negeri Kelantan dan juga rakyatnya. Tidak salah bagi saya untuk mengakui akan data-data kajian yang dijalankan tersebut.

Setahu saya, lebih kurang RM 500 juta ringgit sahaja Bajet Kerajaan Negeri Kelantan setiap tahun. Dengan kewangan sejumlah yang tersebut, mana mungkin dapat memenuhi keperluan rakyat kami yang berjumlah kurang lebih 1.5 juta orang. Kilang pun tak banyak di Kelantan ni. Kawasan Perindustrian di Pengkalan Chepa adalah kawasan perindustrian yang menempatkan kilang – kilang di sini. Pelabuhan pun kami masih tiada yang sangat penting untuk aktiviti ekonomi. Jaringan lebuh raya yang sempurna juga masih belum dikecapi sehingga kini. Alhamdulillah, sekarang ini sudah dijalankan pembinaan Lebuh raya di Kelantan.

Cumanya, bagi saya, kebanyakan kajian yang dilakukan adalah berdasarkan berapa banyak gaji atau wang yang diperoleh oleh seseorang bagi mengukur pendapatannya. Mungkin kaedah ini boleh diperhalusi lagi. Sebab, kalau gaji RM 5000.00 di luar Kelantan pun tak cukup berbanding RM 2000.00 di Kelantan. Tak ada guna kalau gaji banyak tapi tidak dapat bertahan untuk tempoh yang lama. Dengan kos sara hidup dibandar yang tinggi, gaji yang banyak pun tak dapat menampung kehidupan seharian penduduk bandar.

Aspek keberkatan juga perlu diambil kira dalam menguruskan pendapatan masyarakat. Tak ada guna dapat pendapatan yang banyak tapi tidak berkat. Kalau dapat banyak dan berkat, Alhamdulillah. Biar sikit, tapi berkat dan dapat menyara kehidupan masing – masing.

Aspek kesejahteraan dalam kehidupan juga perlu diambil kira juga dalam menilai keadaan isi rumah. Kalau dapat duit banyak, tapi hidup tidak sejahtera, rasanya tidak membawa apa – apa makna juga. Biarlah kesejahteraan hidup selari dengan gaji yang diperoleh.

Apa pun, kajian yang dilakukan ini perlulah diambil langkah – langkah yang perlu oleh pihak – pihak yang berkaitan bagi mengatasi masalah ini. Jika tidak, kajian ini hanya akan jadi sebuah kajian yang sia – sia sahaja.