Skip to main content

Kesian Orang Muda…


  
Assalamualaikum W.B.T

Apa khabar semua? Semoga berada dalam keadaan sihat sejahtera hendaknya.

Hari ini saya ingin melontarkan pandangan peribadi tentang beberapa isu yang dihadapi oleh golongan belia atau fresh graduates  yang baru menamatkan pengajian di IPTA/IPTS. Untuk makluman, ini adalah pandangan peribadi penulis dan mungkin akan ada percanggahan pendapat dengan orang lain. Dialu alukan untuk mengemukakan pandangan tentang apa yang saya ulas di sini. Tak ada salah dan betul dalam penulisan ini.

Golongan muda adalah salah satu dari kelompok yang amat terbeban dengan pelbagai isu yang berlaku dalam negara kita mutakhir ini. Kalau nak dikira, memang banyak isu yang melibatkan golongan muda. Isu mendapatkan pekerjaan setelah tamat pengajian, bayaran balik pinjaman pelajaran, nak mendirikan rumah tangga, beli kereta dan rumah antara isu yang perlu diambil kira oleh kerajaan dan pihak – pihak berkepentingan dalam meminimumkan kesannya kepada golongan belia.

Saya akan mengemukakan pandangan peribadi saya dalam beberapa isu yang akan diulas nanti..

Isu mendapatkan pekerjaan

Bekerja setelah menamatkan pengajian merupakan impian dan harapan semua graduan dari IPTA dan IPTS serta para IbuBapa. Kalau boleh, lepas je grad, nak kerja. Tapi, tak ramai yang dapat rezeki cepat kerja lepas grad. Ada yang lambat dan ada yang dapat kerja cepat. Dan tak semua dapat kerja dalam bidang yang diidamkan atau dalam kata lain dapat kerja sesuai dengan kelayakan akademik masing – masing. Yang tu tak kisahlah asalkan dapat kerja walau dalam bidang lain.

Kerja swasta atau kerja kerajaan?

Soal kedua dalam mencari kerja ini adalah sama ada kerja Kerajan atau Swasta. Kata orang “kalau nak kaya, kerja lah di swasta dan kalau nak senang, kerjalah dengan kerajaan”. Kalau ditanya secara rambang kepada golongan belia “Kat mana nak kerja?, saya yakin dan pasti 90% akan menjawab nak kerja dengan kerajaan. Ini disebabkan oleh pelbagai keistimewaan dan kelebihan yang ditawarkan kepada mereka yang bekerja dengan kerajaan. Tapi, sekarang ni nak kerja kerajaan pun susah. Kalau dapat kerja tu dah syukur sangat walaupun sekadar kontrak atau sambilan.

Nak jugak bagi cadangan untuk mengurangkan umur persaraan pilihan bagi kakitangan awam dan swasta di Malaysia. Saya dah lama nak cadangkan agar umur persaraan di wajibkan kepada tempoh tertentu dan tidak diberi pilihan nak pencen umur berapa. Kalau boleh lah, ditetapkan umur persaraan sekadar 57 tahun sahaja dan bukan pilihan sehingga 60 tahun.

Memang ada hujah dan pendapat sendiri bila ada orang nak pencen umur 60 tahun. Dari segi kemahiran, ilmu dan pengalaman yang ada memang salah satu dari aset penting kepada sesebuah jabatan untuk terus memberikan khidmat cemerlang kepada jabatan dan menghasilkan pulangan yang baik kepada negeri dan negara. Tapi, cuba fikir sejenak. Bila ramai yang pencen umur 60 tahun, apa nasib orang lain? Bila masa kami nak masuk kerja nak ganti orang pencen?.

Beli kenderaan dan rumah?

Kalau dulu, dalam 10 – 15 tahun ke belakang, kalau kerja, boleh simpan duit untuk beli kereta dan rumah untuk masa hadapan. Tapi sekarang, dah tak dapat nak buat macam dulu. Rumah dan kenderaan (sama ada kereta atau motor) bagi saya merupakan suatu keperluan kepada mereka yang baru memulakan kerja khususnya kepada Fresh Graduates. Alhamdulillah sekarang dah ada kereta yang murah untuk dibeli oleh orang yang baru grad, sesuai dengan pendapatan.

Tapi rumah, macam mana?. Memang ada pelbagai skim perumahan yang diumumkan oleh kerajaan untuk mengatasi masalah perumahan dalam negara. PR1MA antaranya. Tapi, untuk belia macam mana? Tak kan nak menyewa sampai akhir hayat? Kami nak juga merasa rumah sendiri, tambahan pula untuk persiapan berkeluarga nanti.

Saya cadangkan dalam Bajet 2015 tahun hadapan, diwujudkan Perumahan untuk Belia dengan dibina perumahan khusus untuk golongan belia. Sekarang ini, perumahan dibina untuk semua, ada kemampuan boleh miliki rumah. Kalau lah boleh dibuat perumahan untuk belia dengan tempoh pembiayaan yang lebih lama dan jumlah bayaran yang tak terlalu tinggi, insyallah kami boleh memiliki kediaman sendiri suatu hari nanti.

Bayaran Balik Pinjaman

Bagi yang melanjutkan pengajian di peringkat IPTA/IPTS, saya kira sudah tentu akan meminjam dengan agensi pinjaman yang disediakan oleh pihak kerajaan. Sama ada pinjaman oleh PTPTN, MARA dan sebagainya yang dipilih oleh pelajar, memang menjadi kewajipan untuk membayar balik pinjaman yang dibuat.

Bukan hendak merungut atau apa, ini adalah perkongsian penulis semata – mata. Saya pun ada buat pinjaman dengan PTPTN. Perlu merancang kewangan yang diperoleh dalam usaha untuk membayar balik pinjaman.

Seperti yang dicadangkan oleh beberapa pihak agar bayaran balik pinjaman mengikut gaji yang diperoleh oleh graduan yang baru memulakan kerja. Amat baik untuk dikaji dan diteliti oleh pihak yang berkaitan dalam perkara ini.

Kos Perkahwinan Yang Tinggi?

Satu lagi isu yang membelenggu orang muda adalah kos perkahwinan yang terlalu tinggi mutakhir ini. Sehinggakan beberapa bulan yang lalu, ada penulisan tentang harga mas kahwin mengikut taraf pendidikan seseorang yang dikeluarkan oleh akhbar tempatan.


Pada saya, tidak perlulah diletakkan harga mas kahwin yang terlalu mahal sehinggakan seolah – olah perkahwinan dijadikan sebagai suatu perniagaan yang menyebabkan orang muda kena fikir dua tiga kali sebelum ingin masuk meminang. Kalau tak ada 10K dalam tangan, jangan mimpilah nak masuk meminang zaman ini.

Ini antara isu yang menjadi cabaran buat golongan muda sekarang ini.

*Ini adalah pandangan peribadi penulis. Sebarang perkongsian dan pendapat lain amat dihargai.*

Comments

Popular posts from this blog

Secebis Pengalaman, Secoret Kenangan

Semalam, 3 Disember 2014, genaplah sebulan saya bekerja di Flextronics (P5, Perai, Pulau Pinang). Ini catatan pertama dan terakhir saya untuk entri kerja kilang ini. Sebab apa.......baca sampai habis entri kali ini.

Alhamdulillah, niat untuk mencari pengalaman bekerja sebagai "mat kilang" sudah tercapai dan terlaksana. Sejarahnya bermula kalau tak silap pada 27 Oktober 2014 di Dewan Majlis Daerah Machang, Kelantan. Temuduga terbuka telah diadakan disana dan saya telah mengunjunginya dan dipendekkan cerita, berjaya dalam "temuduga" sebagai Operator Pengeluaran di kilang Flextronics, Penang (tak da lah temuduga sangat, isi borang dan jawab soalan matematik sikit, dah dapat). Orang kata rezeki lah sebab memang kilang ni nak pakai ramai Operator. Beberapa ratus orang jugak lah nak pakai.

Sebab utama saya tertarik nak bekerja disini selain ingin mencari pengalaman kerja sebagai pekerja kilang adalah disebabkan oleh ada hostel yang disediakan oleh kilang (Flat di Taman Sun…

Cabaran Pekerja Baru BDE Allianz Malaysia

Semalam, genap 4 hari saya mencuba nasib bekerja sebagai seorang Business Development Executive (BDE) di syarikat Allianz Malaysia Kota Bharu. Jawatan yang memang berbeza dengan apa yang saya harapkan dan bukan dalam bidang pengajian. Walau apa pun, saya nak cuba kerja dalam bidang ini dahulu. Cari pengalaman dalam bidang yang lain...
Masa tengok iklan di laman web masa dulu, memang menarik tawaran dia. 
Iklan dia kat bawah ni....
Kerja Kosong Clerk Admin/Executive - 28 Feb 2015 Jawatan Kosong Clerk Admin/Executive
Peluang bekerja di Syarikat Kewangan Terkukuh di Malaysia
Syarat-syarat bagi permohonan jawatan Clerk Admin/Consultant
-Kelayakan Spm,Diploma,Degree -Minimum Umur 21-30 tahun -Mempunyai kenderaan sendiri -Tiada Pengalaman/ Berpengalaman dialukan -Training disediakan -Berpewatakan Menarik
Berminat sms nama, umur,lokasi & jenis kenderaan ke 0183198023 contoh: zaara, 25 tahun, kuala lumpur, kereta hantar ke 0183198023
2 Mac 2015 yang lalu, saya dipanggil untuk sesi temuduga di Pejabat A…

Temuduga JPK: Suatu Catatan..

Assalamualaikum dan Selamat Sejahtera buat semua yang masih mengikuti saya di Blog SERAIKAYU123 ini. Semoga kalian berada dalam keadaan sihat sejahtera hendaknya.
Hari ini, entri yang ingin dicoretkan di sini adalah berkenaan dengan Interview Sekretariat JPK Jasmine Tahun 2011.
Teringat dengan sesi Interview Sekretariat yang saya pernah jalankan bersama – sama dengan Majlis Tertinggi JPK Jasmine pada sekitar tahun 2011 yang lalu untuk memilih beberapa kekosongan bagi jawatan Sekretariat, iaitu pembantu kepada EXCO JPK. antara jawatan yang kosong bagi sekretariat pada masa itu seingat saya adalah seperti Sekretariat Akademik, Kepimpinan, Disiplin &  Keselamatan, Aduan & Kebajikan, Kreativiti & Inovasi, Publisiti & Multimedia, Perhubungan Dalaman, Perhubungan Luar & Antarabangsa, Agama & Kerohanian, Kesenian & Kebudayaan , Sukan & Rekreasi dan Keusahawanan.
Pengalaman sebagai Panel Penemu duga dalam sesi temu duga yang diadakan memang kalau diingat boleh me…